Barbourula kalimantanensis

Ini dia spesies katak yang baru ditemukan
di kawasan Jantung Borneo. Katak ini
tak punya paru-paru dan bernafas sepenuhnya
lewat pori-pori kulit.
Yahoo! Indonesia - Peneliti WWF menemukan sekitar 120 spesies baru di Borneo. Temuan tersebut disampaikan WWF dalam laporan tentang kawasan hutan hujan tropis yang masuk ke wilayah Malaysia, Indonesia, dan Brunei. Pada 2007, pemerintah tiga negara mencanangkan area seluas 220 ribu km persegi itu sebagai Heart of Borneo.

“Kami sudah menemukan rata-rata tiga spesies baru per bulan dan sekitar 123 dalam tiga tahun terakhir, dan setidaknya 600 spesies baru dalam 15 tahun terakhir,” kata kepala program Heart of Borneo WWF Adam Tomasek.


“Temuan ini menunjukkan kekayaan hayati di Borneo dan bahwa ada kemungkinan temuan masa depan yang dapat membantu penyembuhan penyakit seperti kanker, AIDS, dan berkontribusi pada kehidupan keseharian kita,” tambahnya.

Heart of Borneo adalah rumah bagi 10 spesies primata, lebih dari 350 burung, 150 reptil dan amfibi, serta sekitar 10 ribu jenis tumbuhan yang tidak ditemukan di lokasi lain di dunia, menurut laporan tersebut.

Beberapa temuan tersebut adalah katak berkepala rata sepanjang 7 cm, dinamai "Barbourula kalimantanensis". Spesies ini ditemukan pada 2008. Ia bernafas sepenuhnya lewat kulit karena tidak memiliki paru-paru.

"Phobaeticus chani", world's longest stick

the world's longest stick insect measuring 56.7cm
in lenght (with the body of 35.7cm).
Pada tahun yang sama peneliti juga menemukan "Phobaeticus chani", serangga terpanjang di dunia, dengan total 36 cm. Hanya tiga ekor spesies ini yang pernah tercatat.

Temuan menarik lainnya adalah siput berbuntut panjang yang menggunakan ‘panah cinta’ terbuat dari kalsium karbonat untuk menyuntikkan hormon pada pasangannya demi meningkatkan peluang reproduksi.

WWF meminta pemerintah tiga negara untuk lebih sensitif mengembangkan potensi ekonomi di area tersebut. “Kami tahu, tidak mungkin untuk tidak mengembangkan pertambangan, perkebunan kelapa sawit, dan penebangan di area tersebut,” kata Tomasek. “Yang kami inginkan adalah keseimbangan,” tambahnya.(AFP/Yahoo! News)


*.:。✿ Don't forget to come back again ✿.。.:*






Visit Wahyudi Blog !